Mabuk Cinta Halal

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

Sunday, November 14, 2010

Berkorban Demi Cinta

Oh diri, hatimu penuh rasa memiliki. Kau menyangka apa yang Tuhan bekal, adalah hak milik kekal. Tanpa kau sedarkan, ia hanya pinjam-pinjaman. Pantasnya gembira dengan sedikit rezeki, lalu lupa mensyukuri Si Pemberi. Lantas bila yang dipinjam hilang dari tangan, sedihmu bukan kepalang. Kadang-kadang kau tersungkur lalu terus tersasar, kadang-kadang dengan nikmatnya baru kau tersedar siapa dirimu sebenar.

Oh diri, lidahmu berkata cinta pada-Nya, tapi nafsumu merajai jiwa. Mudah saja kau melafaz kecintaan, namun perit benar melakukan pengorbanan. Bukankah kau berjanji hidupmu hanya untuk Dia, maka kau buktikanlah cinta.

Cinta Ibrahim pada Allah diuji dengan anak yang dicintai, tanpa ragu perintah Allah dipenuhi, lantaran cinta pada-Nya tak berbelah bagi. Cinta Ismail pada Dia diuji dengan nyawa, tanpa lengah menyerahkan jiwa, asalkan di sisi-Nya ada redha.

Cinta Rasulullah pada Allah, cinta baginda pada ummah, cinta teragung sepanjang sejarah, kerana cintanya mengharung mehnah, kerana cintanya bermandi darah, kerana cintanya segala diserah.

Ya Allah, kurniakanlah kami hati yang lembut menuruti pengorbanan cinta Rasul dan Anbiya' kami. Jadikanlah dalam hati kami Kau yang paling dicintai, hingga pada apa yang Kau uji, kami tetap memilih-Mu sebagai cinta sejati. Jadikanlah apa yang Kau kurniakan daripada dunia, jika padanya kami letakkan rasa cinta, biarlah ia semakin menambah dekatnya kami, pada cinta-Mu yang hakiki.

2 comments:

Sunday, November 14, 2010

Berkorban Demi Cinta

Oh diri, hatimu penuh rasa memiliki. Kau menyangka apa yang Tuhan bekal, adalah hak milik kekal. Tanpa kau sedarkan, ia hanya pinjam-pinjaman. Pantasnya gembira dengan sedikit rezeki, lalu lupa mensyukuri Si Pemberi. Lantas bila yang dipinjam hilang dari tangan, sedihmu bukan kepalang. Kadang-kadang kau tersungkur lalu terus tersasar, kadang-kadang dengan nikmatnya baru kau tersedar siapa dirimu sebenar.

Oh diri, lidahmu berkata cinta pada-Nya, tapi nafsumu merajai jiwa. Mudah saja kau melafaz kecintaan, namun perit benar melakukan pengorbanan. Bukankah kau berjanji hidupmu hanya untuk Dia, maka kau buktikanlah cinta.

Cinta Ibrahim pada Allah diuji dengan anak yang dicintai, tanpa ragu perintah Allah dipenuhi, lantaran cinta pada-Nya tak berbelah bagi. Cinta Ismail pada Dia diuji dengan nyawa, tanpa lengah menyerahkan jiwa, asalkan di sisi-Nya ada redha.

Cinta Rasulullah pada Allah, cinta baginda pada ummah, cinta teragung sepanjang sejarah, kerana cintanya mengharung mehnah, kerana cintanya bermandi darah, kerana cintanya segala diserah.

Ya Allah, kurniakanlah kami hati yang lembut menuruti pengorbanan cinta Rasul dan Anbiya' kami. Jadikanlah dalam hati kami Kau yang paling dicintai, hingga pada apa yang Kau uji, kami tetap memilih-Mu sebagai cinta sejati. Jadikanlah apa yang Kau kurniakan daripada dunia, jika padanya kami letakkan rasa cinta, biarlah ia semakin menambah dekatnya kami, pada cinta-Mu yang hakiki.

2 comments: